TEKNOTIPS

Trik Memperbaiki Komputer Setelah Pembaruan Windows Bikin Crash

65
×

Trik Memperbaiki Komputer Setelah Pembaruan Windows Bikin Crash

Sebarkan artikel ini
Cara mengembalikan pembaruan Windows yang menyebabkan komputer crash
Cara mengembalikan pembaruan Windows yang menyebabkan komputer crash

Media90 (media.gatsu90rentcar.com) – Pembaruan Windows terkadang dapat menimbulkan masalah kinerja atau mencegah aplikasi tertentu berjalan normal.

Jika komputer Anda bertingkah aneh, alasan mungkin karena pembaruan Windows yang bermasalah.

Misalnya, pembaruan KB5030219 yang terkenal buruk, bisa menjadi penyebab crash, perlambatan, dan masalah jaringan.

Beberapa masalah umum yang disebabkan pembaruan Windows adalah bilah tugas tidak muncul, perangkat keras tidak terdeteksi, dan layar biru acak.

Dalam kasus yang jarang terjadi, pembaruan komputer bisa juga menyebabkan hilangnya data penting.

Sebagian besar pembaruan Windows menyediakan berbagai peningkatan seperti patch keamanan, driver, dan fitur lainnya.

Namun, beberapa pembaruan masih dapat menimbulkan masalah pada sistem tertentu.

Untungnya, mengembalikan pembaruan Windows sangat mudah. Sebelum Anda membawa komputer ke pusat perbaikan, Anda bisa mengembalikan pembaruan Windows.

Cara Mengembalikan Pembaruan di Windows 10

Untuk mengembalikan pembaruan di Windows 10, buka aplikasi Pengaturan.

  1. Klik Perbarui dan Keamanan.
  2. Pilih Lihat Riwayat Pembaruan.
  3. Sorot pembaruan terbaru dan klik copot pemasangan.
  4. Mulai ulang komputer Anda untuk menyimpan perubahan.

Cara Mengembalikan Pembaruan di Windows 11

Langkah-langkah untuk mengembalikan pembaruan Windows lebih disederhanakan pada Windows 11.

  1. Buka Pengaturan.
  2. Klik Pembaruan.
  3. Kemudian pilih Pemulihan.
  4. Di bagian Pemulihan, akan ada opsi berlabel Kembali yang akan meluncurkan pemecah masalah.

Mengembalikan Pembaruan Windows Tanpa Bilah Tugas

Saat pembaruan Windows yang bermasalah diinstal, itu dapat merusak Menu Mulai atau Bilah Tugas, sehingga sulit untuk mengakses Pengaturan Windows.

Untuk mengembalikan pembaruan Windows tanpa bilah tugas, tekan Tombol Windows + I, pintasan untuk membuka Pengaturan. Kemudian ikuti langkah-langkah yang telah disebutkan sebelumnya.

Untuk memulai ulang komputer tanpa bilah tugas, tekan CTRL + ALT + DELETE. Klik ikon daya di kanan bawah layar kunci dan pilih Mulai Ulang. Saat Anda me-restart komputer, bilah tugas harus diperbaiki.

Anda juga dapat mencoba memaksa explorer.exe untuk dibuka. Untuk melakukannya, tekan CTRL + ALT + DELETE untuk membuka Pengelola Tugas. Di bawah File, pilih Jalankan Tugas Baru dan ketik Explorer.exe.

Saat Anda menekan Enter, antarmuka pengguna Windows akan muncul, dan Anda dapat membuka Pembaruan dan Keamanan untuk memutar kembali pembaruan. Jika tidak berhasil, coba ketik ms-settings: windowsupdate.

Mengembalikan Pembaruan Windows Saat PC Tidak Bisa Boot

Jika komputer Anda tidak dapat boot ke Windows atau macet di layar masuk, boot dalam mode aman untuk menghapus instalan pembaruan Windows terbaru.

Ada beberapa cara untuk mem-boot dalam mode aman, tergantung di mana komputer Anda membeku dalam proses boot.

Dari layar kunci, tahan SHIFT dan klik Daya dan Mulai Ulang. Saat komputer dihidupkan ulang, opsi pemulihan akan muncul. Pilih Pemecahan Masalah, Opsi Lanjutan, lalu Pengaturan Mulai.

Komputer akan restart dan Anda akan diperlihatkan daftar opsi startup, pilih Enable Safe Mode with Networking.

Jika komputer Anda melakukan booting ke Windows melalui safe mode, ikuti langkah-langkah sebelumnya untuk mengembalikan pembaruan Windows yang bermasalah.

Lantas apa yang terjadi ketika komputer tidak dapat membuka layar kunci? Dalam beberapa kasus, pembaruan Windows dapat mencegah komputer melakukan booting ke layar terkunci.

Ketika itu terjadi, Anda dapat memaksa opsi pemulihan muncul dengan mematikan komputer secara manual.

Nyalakan komputer, tunggu logo Windows muncul, dan segera tekan dan tahan tombol daya. Saat Anda menghidupkan kembali komputer, opsi Pemecahan Masalah akan muncul.

Cara Menggunakan Pemulihan Sistem

Windows biasanya akan secara otomatis membuat titik pemulihan saat pembaruan besar diinstal pada perangkat.

Jika Anda tidak dapat mengetahui pembaruan Windows mana yang menyebabkan masalah, menggunakan pemulihan sistem bisa menjadi solusinya.

Titik pemulihan akan menyimpan pengaturan dan file sistem Windows Anda tetapi tidak akan menghapus dokumen atau pengaturan.

Jika komputer menjalankan booting ke Windows, Anda dapat dengan mudah mengembalikan pembaruan dengan mengetikkan Pemulihan ke Menu Mulai dan mengklik Buka Pemulihan Sistem.

Wizard akan menampilkan titik pemulihan terbaru serta informasi tentang kapan titik pemulihan dibuat. Lanjutkan melalui wizard untuk memutar kembali pembaruan Windows.

Jika pembaruan Windows tidak memungkinkan Anda mem-boot ke sistem operasi, Anda dapat mengakses Pemulihan Sistem dari pemecah masalah boot yang disebutkan sebelumnya.

Cara termudah untuk mengakses pemecah masalah boot adalah dengan mematikan paksa di tengah proses boot.

Jika tidak ada opsi di atas yang dapat memulihkan fungsionalitas pada perangkat, upaya terakhir adalah mengatur ulang komputer dan mengembalikan semuanya ke default pabrik.

Windows memudahkan untuk mereset komputer dan bahkan ada opsi untuk memulihkan file sistem Windows tanpa menghapus file pribadi.

Seperti opsi lainnya, Anda dapat menemukan opsi untuk mengatur ulang Windows baik di menu Pembaruan dan Pemulihan atau di pemecah masalah boot.

Kamu juga dapat mengatur ulang komputer dengan disk pemulihan atau thumb drive Windows 10 atau Windows 11.

Menyetel ulang komputer Anda sering kali meningkatkan kinerja karena menghilangkan bug dan masalah lainnya, termasuk membantu menyelesaikan masalah karena disebabkan driver yang salah.

Sebelum melanjutkan, ada baiknya untuk mencadangkan dokumen penting ke drive eksternal atau penyimpanan online.

Biasanya lebih baik melakukan penginstalan Windows yang benar-benar bersih karena memiliki peluang lebih baik untuk menghapus program yang menyebabkan masalah. Itu berarti semua file dan program Anda akan dihapus.

Cara Menonaktifkan Pembaruan Windows Otomatis

Tidak disarankan untuk sepenuhnya menonaktifkan pembaruan Windows otomatis karena menyertakan patch keamanan. Windows juga tidak memudahkan orang untuk menonaktifkan pembaruan Windows.

Sebagian besar metode yang tersedia secara online hanya bersifat sementara dan pembaruan akan diaktifkan kembali setelah sistem di-boot ulang.

Opsi terbaik saat ini adalah menjeda pembaruan Windows. Begini cara untuk menjeda pembaruan Windows.

  1. Buka Pengaturan.
  2. Pilih Pembaruan & Keamanan.
  3. Klik Jeda Pembaruan selama 7 Hari.
  4. Di bagian Lanjutan, Anda dapat memilih tanggal tertentu untuk membatalkan jeda pembaruan. Jumlah maksimum pembaruan waktu yang dapat dijeda adalah 35 hari.

Jadi, sekarang Anda tahu cara mengembalikan pembaruan Windows. Dengan langkah-langkah ini, Anda dapat mengatasi masalah yang muncul setelah pembaruan dan menjaga komputer Anda berjalan lancar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *