TEKNO

Rahasia di Balik Harga Tinggi Chip Qualcomm Snapdragon 8 Gen 2 yang Melampaui Apple A16 Bionic

116
×

Rahasia di Balik Harga Tinggi Chip Qualcomm Snapdragon 8 Gen 2 yang Melampaui Apple A16 Bionic

Sebarkan artikel ini
Rahasia di Balik Harga Tinggi Chip Qualcomm Snapdragon 8 Gen 2 yang Melampaui Apple A16 Bionic
Rahasia di Balik Harga Tinggi Chip Qualcomm Snapdragon 8 Gen 2 yang Melampaui Apple A16 Bionic

Media90 – Harga chipset Snapdragon 8 Gen 2 secara mengejutkan melebihi harga chipset Apple A16 Bionic. Terlepas dari keduanya diproduksi secara massal dengan menggunakan proses N4 (4nm) dari TSMC, diasumsikan bahwa biaya produksi Qualcomm dan Apple seharusnya sama. Namun, rumor baru mengklaim bahwa perusahaan di belakang Snapdragon 8 Gen 3 yang akan datang telah mempengaruhi harga chipset tersebut.

Menurut rumor yang beredar, perusahaan di belakang Snapdragon 8 Gen 3 diduga telah memaksa mitra smartphone Qualcomm untuk membayar harga yang sangat tinggi untuk setiap unit chipset yang mereka terima. Informasi ini menjadi terobosan setelah temuan Derrick di Twitter mengklaim bahwa Snapdragon 8 Gen 2 dijual seharga $160 (sekitar Rp2,3 juta) per unit kepada mitra smartphone Qualcomm. Hal ini menyebabkan produsen smartphone flagship terpaksa menaikkan harga perangkat mereka untuk mempertahankan margin keuntungan yang berarti.

Sebelumnya, kami telah melaporkan tentang harga chipset Apple A16 Bionic. Meskipun biaya produksinya dua kali lipat lebih mahal dari A15 Bionic, yaitu sekitar $110 (sekitar Rp1,6 juta) per unit, chipset tersebut masih dijual dengan harga yang lebih murah daripada Snapdragon 8 Gen 2 yang dijual oleh Qualcomm seharga $160 (sekitar Rp2,3 juta) per unit.

Namun, perlu dicatat bahwa Apple mengembangkan A16 Bionic untuk digunakan secara eksklusif pada iPhone 14 Pro dan iPhone 14 Pro Max milik mereka sendiri, dan bukan untuk dijual kepada produsen perangkat lain. Dengan asumsi Apple memiliki beberapa perjanjian dengan perusahaan Android untuk menyediakan mereka dengan batch chipset A16 Bionic, harga chipset tersebut kemungkinan akan lebih tinggi.

Snapdragon 8 Gen 2
Snapdragon 8 Gen 2

Karena Qualcomm perlu mendapatkan keuntungan dari penjualan Snapdragon 8 Gen 2, mereka harus menentukan harga yang sesuai, meskipun beberapa orang mungkin berpendapat bahwa memaksa produsen smartphone membayar $160 (sekitar Rp2,3 juta) per unit adalah langkah yang berlebihan.

Melihat harga Snapdragon 8 Gen 2, tidak menutup kemungkinan bahwa Qualcomm akan mengenakan biaya yang lebih tinggi untuk Snapdragon 8 Gen 3. Terutama mengingat chipset tersebut diharapkan akan diproduksi secara massal menggunakan proses N4P TSMC yang sedikit lebih canggih, sehingga memberikan kinerja yang lebih baik tanpa mengorbankan efisiensi.

Pada tahun 2023, Samsung Galaxy S23 tidak akan menggunakan chipset Exynos buatan Korea Selatan. Sebagai gantinya, semua model Galaxy S23 akan dilengkapi dengan chipset “Snapdragon 8 Gen 2 for Galaxy” secara eksklusif. Hal ini berarti Samsung harus membayar premium kepada Qualcomm, sehingga setiap unit handset yang mereka jual di seluruh dunia akan mempengaruhi margin keuntungan perusahaan.

Situasi ini mungkin menjadi salah satu alasan mengapa Samsung dilaporkan sedang mengembangkan chipset Exynos 2400. Namun, meskipun demikian, kami tetap berpendapat bahwa Snapdragon 8 Gen 3 yang ditingkatkan oleh Qualcomm akan menjadi pilihan yang lebih diinginkan oleh konsumen, mengingat peningkatan performa yang dihadirkan oleh Snapdragon 8 Gen 2.