TEKNO

Perang TikTok Music Menggebrak, Siapakah yang akan Menang Melawan Spotify dan Apple Music?

183
×

Perang TikTok Music Menggebrak, Siapakah yang akan Menang Melawan Spotify dan Apple Music?

Sebarkan artikel ini
Perang TikTok Music Menggebrak, Siapakah yang akan Menang Melawan Spotify dan Apple Music
Perang TikTok Music Menggebrak, Siapakah yang akan Menang Melawan Spotify dan Apple Music

Media90 (media.gatsu90rentcar.com) – Apple Music dan Spotify saat ini memegang tampuk kepemimpinan di sektor streaming music.

Nah, kedua platform ini mendapat saingan baru, TikTok Music. Di Indonesia, TikTok Music resmi diluncurkan pada 6 Juli 2023 lalu.

Mirip dengan layanan sejenis, TikTok Music memungkinkan pengguna mengakses katalog lagu yang luas, menawarkan kemudahan untuk menambahkan lagu ke perpustakaan pribadi mereka.

Awalnya, TikTok membentuk aliansi dengan label rekaman besar termasuk Universal Music Group, Warner Music Group, dan Sony Music.

Namun, TikTok Music membedakan dirinya dengan memanfaatkan kekuatan uniknya, popularitas di kalangan demografi yang lebih muda.

Untuk melayani audiens ini, TikTok Music mengintegrasikan elemen personalisasi dan interaksi sosial.

Aplikasi ini mengkurasi rekomendasi lagu berdasarkan preferensi dan tren pengguna di video TikTok.

Fitur-fitur seperti daftar putar kolaboratif, opsi untuk mengimpor perpustakaan musik dari platform lain, dan kemampuan untuk menemukan lagu dengan mencari liriknya, semuanya menambah daya tarik platform streaming musik baru ini.

TikTok Music melangkah lebih jauh dengan menampilkan alat identifikasi lagu yang mirip dengan Shazam milik Apple, bersama dengan fitur sosial interaktif.

Pengguna dapat mengomentari lagu dan album, menciptakan platform yang lebih menarik dan dinamis.

Selain itu, aplikasi ini mendorong penemuan dengan memungkinkan pengguna menemukan lagu baru dengan menggulir secara vertikal, meniru pengalaman pengguna di aplikasi TikTok.

Saat ini, TikTok Music hanya tersedia secara eksklusif di Brasil dan Indonesia.

Untuk pengguna Brasil, layanan ini dikenakan biaya USD3,49 (atau sekitar Rp 52 ribuan) per bulan, sama dengan biaya langganan Apple Music di negara tersebut. Sementara di Indonesia dipatok USD3,25 (Rp49 ribuan) per bulan.

Strategi harga tersebut disesuaikan dengan pasar. Tujuannya untuk memastikan layanan ini tetap terjangkau di berbagai pasar.

Hingga saat ini, belum ada jadwal khusus untuk peluncuran TikTok Music di pasar lain.

Apakah TikTok Music mampu melawan Spotify dan Apple Music?

TikTok Music digadang-gadang bakal menandingi Spotify dan Apple Music
TikTok Music digadang-gadang bakal menandingi Spotify dan Apple Music

Secara global, Apple Music memiliki 80 juta pelanggan, masih jauh dari jangkauan internasional Spotify dengan sekitar 200 juta pelanggan.

Lantas, apakah TikTok Music dapat mengukir ceruk pasarnya di lanskap yang sudah kompetitif ini?

Satu hal yang perlu diperhatikan adalah bahwa raksasa industri seperti Spotify dan Apple Music, meski memiliki basis pelanggan yang sangat besar, namun secara tradisional tertinggal dalam hal mengintegrasikan fitur-fitur mereka ke media sosial.

Ini yang akan membedakan TikTok Music dengan Spotify dan Apple Music.

TikTok Music dengan keunikan sosialnya, yang mengintegrasikan elemen personalisasi, interaksi sosial, dan penemuan lagu melalui konten TikTok, memiliki potensi untuk menarik perhatian pengguna yang lebih muda.

Demografi ini telah menjadi kekuatan utama TikTok, dan platform streaming musik ini bisa memanfaatkan popularitasnya untuk memperluas basis pengguna mereka.

Dalam beberapa tahun terakhir, TikTok telah menjadi wadah bagi banyak musik yang viral, menciptakan kesempatan bagi artis yang kurang dikenal untuk menjadi terkenal secara tiba-tiba.

Dengan memanfaatkan ekosistem TikTok yang sudah kuat, TikTok Music dapat menarik pengguna dengan cara yang berbeda dari Spotify dan Apple Music.

Namun, TikTok Music juga harus menghadapi beberapa tantangan. Spotify dan Apple Music telah membangun merek yang kuat dan memiliki hubungan dengan banyak artis dan label rekaman terkenal.

Untuk bersaing dengan mereka, TikTok Music harus terus memperluas katalog musiknya dan menjalin kemitraan dengan lebih banyak pemain industri.

Selain itu, penting bagi TikTok Music untuk memperhatikan kebutuhan dan preferensi pengguna.

Pengalaman pengguna yang lancar, antarmuka yang intuitif, dan fitur-fitur inovatif akan menjadi faktor penentu keberhasilan TikTok Music dalam bersaing dengan Spotify dan Apple Music.

Dalam persaingan industri streaming musik yang ketat ini, hanya waktu yang akan menentukan apakah TikTok Music mampu merebut sebagian pangsa pasar dari para pemimpin saat ini.

Namun, dengan strategi yang tepat, fokus pada keunikan sosial, dan kemampuan untuk menarik audiens muda, TikTok Music memiliki potensi untuk menjadi pemain besar di industri streaming musik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *