TEKNO

Kehebatan Nvidia: Superkomputer AI Berbasis Platform Grace Hopper

18
×

Kehebatan Nvidia: Superkomputer AI Berbasis Platform Grace Hopper

Sebarkan artikel ini
Nvidia mengumumkan superkomputer berdasarkan platform Grace Hopper untuk AI
Nvidia mengumumkan superkomputer berdasarkan platform Grace Hopper untuk AI

Media90 – Nvidia telah mengumumkan pencapaian besar dengan pengadopsian platform Grace Hopper GH200-nya oleh sembilan superkomputer di berbagai belahan dunia.

Superkomputer ini, yang terdiri dari satu prosesor Grace dengan 72 inti dan GPU H100, secara kolektif mencapai daya komputasi AI sebesar 200 ExaFLOPS yang mengesankan.

Meskipun demikian, kinerja komputasi FP64 mereka, yang penting untuk simulasi ilmiah, tetap lebih rendah.

Instalasi baru ini menjangkau beberapa negara, termasuk Prancis, Polandia, Swiss, Jerman, Amerika Serikat, dan Jepang.

Salah satu sistem yang menonjol adalah EXA1-HE di Prancis, yang dikembangkan melalui kolaborasi antara CEA dan Evident.

Superkomputer ini, yang dilengkapi dengan 477 node komputasi menggunakan prosesor Grace Hopper Nvidia, memberikan kinerja yang substansial.

EXA1-HE didasarkan pada arsitektur BullSequana XH3000 Eviden dan dilengkapi dengan sistem pendingin air hangat untuk meningkatkan efisiensi energi.

Salah satu mesin berbasis Grace Hopper yang juga menonjol adalah proyek Isambard-AI di University of Bristol di Inggris.

Awalnya dilengkapi dengan 168 Superchip Nvidia GH200, Isambard 3 saat ini menjadi salah satu superkomputer paling hemat energi di dunia.

Dengan kedatangan tambahan 5.280 Superchip Nvidia Grace Hopper pada musim panas ini, kinerja sistem diperkirakan akan meningkat sekitar 32 kali lipat, menjadikannya salah satu superkomputer tercepat untuk penelitian ilmiah berbasis AI di dunia.

Selain itu, terdapat superkomputer lainnya seperti Helios di Pusat Komputer Akademik Cyfronet di Polandia, Alps di Pusat Superkomputer Nasional Swiss, Jupiter di Pusat Superkomputer Ju Lich di Jerman, DeltaAI di Pusat Nasional untuk Aplikasi Superkomputer di Universitas Illinois Urbana-Champaign, dan Miyabi di Pusat Gabungan Jepang untuk Komputasi Kinerja Tinggi Tingkat Lanjut.

Meskipun beragam dalam spesialisasinya, semua sistem ini menggabungkan platform Nvidia terbaru untuk mendorong agenda ilmiah mereka masing-masing.

Pentingnya pengumuman ini terletak pada fakta bahwa platform Grace Hopper Nvidia, yang menggabungkan teknologi CPU dan GPU perusahaan, mendapat sambutan hangat dalam komunitas ilmiah.

Ini menandai langkah maju bagi Nvidia dalam pasar superkomputer, yang memiliki potensi besar dalam bidang HPC yang menguntungkan.

Dengan dominasinya di pasar GPU AI, langkah ini menunjukkan komitmen Nvidia untuk memperluas dampaknya dalam dunia komputasi tingkat lanjut.

Respon (1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *