TEKNO

GenAI Adobe: Mengubah Permintaan Teks Menjadi Melodi Musikal

75
×

GenAI Adobe: Mengubah Permintaan Teks Menjadi Melodi Musikal

Sebarkan artikel ini
Adobe kembangkan GenAI, alat yang bisa mengubah permintaan teks menjadi musik
Adobe kembangkan GenAI, alat yang bisa mengubah permintaan teks menjadi musik

Media90 (media.gatsu90rentcar.com) – Di tengah gemuruh inovasi musik AI, Adobe tengah memperkenalkan generator musik AI mereka sendiri yang diberi nama GenAI.

Alat ini memungkinkan pengguna untuk menciptakan musik dari teks prompt dan memperbaiki hasilnya. Namun, dari mana GenAI memperoleh data audio?

Baru-baru ini, Adobe mengumumkan Project Music GenAI Control, sebuah generator daya AI yang menjanjikan cara yang lebih efisien dan menyenangkan untuk memasukkan musik ke dalam konten karya.

GenAI membolehkan pengguna untuk menghasilkan musik dengan teks prompt sederhana atau melodi referensi, dan kemudian menyempurnakan karya mereka melalui berbagai fitur pengeditan.

Prototipe Project Music GenAI Control sedang dikembangkan bekerja sama dengan peneliti dari University of California dan Carnegie Mellon University.

Namun, belum ada informasi tentang tanggal peluncurannya secara resmi dan apakah akan menjadi aplikasi mandiri atau diintegrasikan ke dalam perangkat lunak Adobe seperti Premiere Pro.

Sama seperti model AI generatif Adobe Firefly, pengguna menulis teks prompt, misalnya “smooth jazz”, atau mengunggah melodi referensi, lalu menunggu AI menghasilkan audio.

Setelah audio AI tercipta, pengguna dapat menggunakan parameter untuk mengubah tempo, struktur, intensitas, memperpanjang klip, dan membuat loop tanpa batas.

Nicholas Bryan, seorang Ilmuwan Riset Senior di Adobe Research, menyatakan bahwa salah satu hal menarik tentang alat baru ini adalah kemampuannya tidak hanya menghasilkan audio, tetapi juga membentuk, mengubah, dan mengedit audio. Ini seperti memiliki kontrol tingkat piksel untuk musik.

Kontrol terintegrasi ini tidak hanya mengungguli alat musik AI lainnya seperti MusicLM, tetapi juga menghilangkan kebutuhan akan perangkat lunak pengedit audio eksternal.

GenAI bisa menjadi terobosan bagi YouTuber, podcaster, dan berbagai pembuat konten yang mencari loop sederhana dan penyesuaian audio dasar.

Sumber data GenAI diperoleh dari berbagai sumber. Dalam sebuah posting blog, Adobe menegaskan komitmennya untuk mematuhi prinsip etika AI dengan memastikan bahwa teknologi AI dikembangkan secara bertanggung jawab.

Ini berarti GenAI dilatih menggunakan data musik yang berasal dari domain publik atau karya yang berlisensi dengan tepat.

Adobe juga sedang mengembangkan teknologi watermarking untuk mengidentifikasi apakah audio dihasilkan melalui GenAI.

Namun, fitur melodi referensi tidak dijelaskan dalam percakapan, sehingga tidak jelas lagu mana yang dapat diunggah pengguna ke dalam alat tersebut.

Adobe perlu berhati-hati karena menggunakan musik yang dilindungi hak cipta dapat menimbulkan protes dari label musik dan artis.

Masih belum jelas apakah musik yang dihasilkan oleh AI melanggar hak kekayaan intelektual artis.

Namun, platform seperti TikTok dan Spotify telah menghapus beberapa trek deepfake yang menggunakan sampel vokal dari artis tanpa persetujuan mereka.

Contoh terkenal adalah lagu AI “Heart on My Sleeve” yang menampilkan vokal palsu dari The Weeknd dan Drake, seperti yang dilaporkan oleh The Guardian.

Meskipun tidak semua artis merasa terganggu dengan isu musik AI. Sebagai contoh, Grimes menerima konsep ini dengan syarat dia mendapatkan bagian royalti yang adil untuk setiap lagu yang dihasilkan oleh AI dengan suaranya.

Di dunia alat AI generatif yang terus berkembang, GenAI memiliki potensi menjadi pilihan utama bagi pembuat konten yang mencari cara mudah untuk membuat musik, sementara itu, bisa menjadi keprihatinan bagi para musisi jika akhirnya merusak hak cipta mereka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *