BERITA

Krisis Pangan di Bandar Lampung: Harga Bawang dan Sayuran Terbang Tinggi Akibat Musim Kemarau yang Gagal Panen

208
×

Krisis Pangan di Bandar Lampung: Harga Bawang dan Sayuran Terbang Tinggi Akibat Musim Kemarau yang Gagal Panen

Sebarkan artikel ini
Musim Kemarau Hingga Gagal Panen, Harga Bawang dan Sayuran di Bandar Lampung Melonjak
Musim Kemarau Hingga Gagal Panen, Harga Bawang dan Sayuran di Bandar Lampung Melonjak

Media90 (media.gatsu90rentcar.com) – Efek musim kemarau yang berkepanjangan kembali menghantui sejumlah pasar di wilayah Bandar Lampung, dengan harga komoditas pangan seperti bawang merah, bawang putih, dan sayuran melonjak tajam.

Sejumlah petani di daerah ini dilanda gagal panen, memberikan tekanan kuat pada pasokan dan harga.

Adit, seorang pedagang bawang di Pasar Way Halim, Bandar Lampung, mengungkapkan bahwa harga bawang merah mengalami lonjakan yang cukup signifikan.

“Harga bawang merah, ini kalau naik memang cepat, tapi kalau turun memang sedikit lama, mungkin faktor cuaca juga. Dulu pernah naik sampai Rp35 ribu perkilonya,” ungkap Adit. Harga bawang merah yang semula Rp25 ribu per kilogram, kini mencapai Rp28.000 per kilogram.

Baca Juga:  Melangkah Dekat untuk Sejahterakan Warga, BPJS Kesehatan Bandar Lampung Hadirkan Inovasi Layanan BPJS Keliling

Pasar Tempel Sukarame juga melaporkan kenaikan harga, meskipun dalam skala yang lebih moderat.

Rizki, seorang pedagang bawang di pasar ini, menyebutkan, “Bawang merah kami jual Rp20 ribu per kilogramnya, sementara untuk bawang putih dijual Rp35 ribu per kilogramnya. Ini sedikit mengalami kenaikan, karena faktor cuaca.”

Faktor cuaca yang merujuk pada musim kemarau panjang telah memberikan dampak negatif pada kualitas panen yang kurang baik, yang pada gilirannya mengakibatkan kenaikan harga komoditas pangan.

Para petani terpaksa menghadapi kendala dalam upaya mereka untuk mempertahankan hasil panen yang memadai.

Di sisi lain, lonjakan harga juga terlihat pada komoditas sayuran. Sayuran seperti kangkung dan sawi mengalami kenaikan yang signifikan selama musim kemarau ini.

Bahkan, jenis labu yang sebelumnya dijual seharga Rp8 ribu per kilogram, kini telah melonjak menjadi Rp12 ribu per kilogram.

Baca Juga:  Meninggal di Kamar Hotel Marisa Pringsewu: Warga Krui Pesisir Barat Diduga Alami Kambuhnya Sakit Lambung

Harga timun juga mengalami kenaikan, dengan harga yang semula Rp6 ribu per kilogram, kini mencapai Rp9 ribu per kilogram.

Kenaikan harga komoditas pangan ini menjadi keprihatinan masyarakat Bandar Lampung, yang harus menghadapi tekanan ekonomi akibat perubahan harga yang tajam.

Pemerintah setempat diharapkan segera mengambil tindakan untuk membantu para petani dan mengendalikan gejolak harga selama musim kemarau yang berkepanjangan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *