TEKNO

Remaja Terlibat dalam Kejahatan Dunia Maya: Klip Grand Theft Auto VI, Dihukum Kurungan di Rumah Sakit

36
×

Remaja Terlibat dalam Kejahatan Dunia Maya: Klip Grand Theft Auto VI, Dihukum Kurungan di Rumah Sakit

Sebarkan artikel ini
Remaja peretas klip Grand Theft Auto VI dijatuhi hukuman kurungan di rumah sakit
Remaja peretas klip Grand Theft Auto VI dijatuhi hukuman kurungan di rumah sakit

Media90 (media.gatsu90rentcar.com) – Arion Kurtaj, seorang remaja berusia 18 tahun dari Oxford, Inggris, akhirnya dijatuhi hukuman kurungan seumur hidup di rumah sakit atas keterlibatannya dalam peretasan dan penyebaran klip game Grand Theft Auto VI (GTA 6).

Keputusan ini diambil setelah persidangan berlangsung selama dua bulan di Pengadilan Southwark Crown London, dengan juri memutuskan bahwa Kurtaj bersama seorang rekannya terlibat dalam serangan ransomware terhadap Rockstar Games, pengembang GTA 6.

Menurut laporan dari independent.co.uk, Kurtaj dinyatakan bersalah atas 12 pelanggaran, termasuk tindakan merusak pengoperasian komputer, pemerasan, penipuan, dan penolakan untuk menyerahkan kata sandi ponselnya kepada pihak berwajib.

Ia juga mencoba memeras Rockstar Games dengan ancaman untuk membocorkan kode sumber yang dicurinya untuk sekuel Grand Theft Auto ke forum internet.

Jaksa penuntut dalam persidangan menggambarkan Kurtaj dan rekan remajanya sebagai pemain kunci dalam kelompok hacker bernama LapsusS.

Pelanggaran yang dilakukan oleh Kurtaj melibatkan serangan terhadap perusahaan perangkat lunak Nvidia pada Februari 2022, diikuti dengan ancaman melepaskan kekayaan intelektual Nvidia ke web jika tuntutan mereka tidak dipenuhi.

Meskipun penasihat hukum Kurtaj, David Miller, mencoba mendeskripsikannya sebagai remaja yang rentan, pengadilan tetap menilai bahwa Kurtaj memiliki kecenderungan untuk terus melakukan peretasan.

Bahkan, selama menjalani hukuman kurungan dengan jaminan di sebuah kamar hotel di bawah pengawasan polisi, Kurtaj mampu meretas Nvidia dan perusahaan telekomunikasi Inggris BT menggunakan perangkat seperti Amazon Firestick, TV hotel, dan ponsel.

Karena kekhawatiran akan potensi bahayanya bagi masyarakat, hakim memutuskan untuk menjatuhkan hukuman di rumah sakit yang aman.

Kurtaj akan tinggal di sana seumur hidup, dengan syarat bahwa dokter harus memutuskan bahwa dia tidak lagi menjadi ancaman serius.

Selain itu, pengadilan telah memerintahkan pejabat kesehatan setempat untuk menilai kesehatan mental Kurtaj, yang mengungkapkan motivasi tinggi untuk terus melakukan peretasan dan menyatakan keinginan untuk melanjutkan kejahatan dunia maya jika dibebaskan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *